InternasionalTPT

Sektor Pemintalan Kapas India Akan Tumbuh 12-14% pada FY24

BULETIN TEKSTIL.COM/ Jakarta – Industri pemintalan kapas India diperkirakan akan tumbuh sebesar 12-14 persen pada tahun finansial 2024 (FY24), menurut ICRA (Infection Control Risk Assessment). Ekspor benang negara tersebut kemungkinan akan meningkat tajam sebesar 85 persen hingga 90 persen, karena adanya pergeseran preferensi sumber pasokan dari China, dan ekspektasi permintaan yang membaik untuk musim semi-musim panas di Amerika Serikat (AS) dan wilayah Uni Eropa (UE). Hal-hal tersebut akan mendorong permintaan domestik dari produsen pakaian jadi dan tekstil rumahan.

Perlambatan yang signifikan pada harga kapas, yang mengakibatkan berkurangnya realisasi benang, mungkin akan menyebabkan penurunan pendapatan sebesar 9-10 persen year-on-year (YoY) menjadi sekitar ₹33.465 crore (1 crore rupee senilai dengan 2,06 milyar rupiah) pada FY24.

Ekspor benang kapas biasanya menyumbang sekitar 25-35 persen dari produksi benang kapas India, sementara sisanya disumbang oleh pasar domestik. Meskipun penurunan tajam (53 persen) terjadi pada ekspor benang kapas pada FY23, telah terjadi pembalikan tren pada tahun fiskal saat ini. Dalam tujuh bulan pertama tahun fiskal 2014 (7M FY24), volume ekspor benang secara keseluruhan tumbuh sekitar 142 persen (secara YoY) dengan basis yang rendah, dan dengan peningkatan ekspor ke RRT, mengakibatkan pangsa ekspor dalam keseluruhan produksi meningkat dari 19 persen pada FY23 menjadi sekitar 33 persen pada 7M FY24, ICRA mengatakan dalam sebuah siaran pers.

Untuk FY24, ICRA memperkirakan ekspor benang India meningkat sekitar 85-90 persen secara YoY. Bangladesh, Cina, dan Vietnam menyumbang sekitar 60 persen dari ekspor ini. Dengan pangsa Asia dalam ekspor benang India sekitar 70 persen, tidak ada dampak langsung terhadap ekspor benang India yang diharapkan karena konflik Laut Merah yang sedang berlangsung; setiap kelanjutan dari pertikaian ini akan berdampak langsung pada volume ekspor pakaian jadi dan berdampak pada permintaan domestik dan ekspor untuk benang kapas dan realisasinya.

Harga kapas domestik mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada semester pertama FY23 (H1 FY23), tetapi terus menurun pada H2 FY23. Untuk 9M FY24, harga-harga tersebut menurun lebih lanjut sekitar 25 persen dibandingkan dengan harga rata-rata kapas pada FY23, karena lingkungan operasional yang lemah. Sesuai estimasi kantor komisaris tekstil, produksi kapas domestik untuk tahun kalender 2024 (CY2024) diproyeksikan menurun sebesar 6 persen karena berkurangnya area penanaman kapas di tengah curah hujan yang tidak merata. Harga kapas diperkirakan akan naik sedikit dari level saat ini karena perkiraan produksi yang lebih rendah.

Harga benang kapas juga masih berada dalam tren penurunan sejak Juni 2022 menyusul melemahnya harga serat kapas dan melambatnya permintaan dari perusahaan-perusahaan garmen hilir. ICRA memperkirakan harga benang kapas akan tetap rendah selama sisa tahun fiskal 2018 dan sedikit meningkat pada tahun fiskal 2019 dengan meningkatnya permintaan dari perusahaan-perusahaan hilir. Margin kontribusi bruto rata-rata untuk para pemintal menurun tajam sebesar 19 persen di 9M FY24 dibandingkan dengan yang sama di FY23 karena lemahnya permintaan domestik.

Margin kontribusi bruto untuk pemintal mencapai titik terendah dalam beberapa tahun terakhir pada bulan Agustus 2023 dan meningkat 9 persen pada bulan November 2023. Meskipun ada peningkatan moderat dalam margin kontribusi bruto pada Q4 FY24 dengan kedatangan tanaman baru, ICRA memperkirakan kontribusi bruto benang kapas akan berkurang pada FY24 dibandingkan dengan level FY23.

Sementara akrual kas dari para pemintal diperkirakan akan menurun di FY24, ICRA memperkirakan pinjaman pemintal juga akan turun di FY24. Tidak adanya rencana belanja modal yang besar serta kebutuhan modal kerja yang lebih rendah, mengingat melemahnya harga kapas, kemungkinan akan menghasilkan tingkat utang yang lebih rendah dan, oleh karena itu, memperbaiki struktur modal perusahaan. Struktur modal, yang tercermin dari rasio total kewajiban luar terhadap kekayaan bersih berwujud, diperkirakan akan sedikit membaik menjadi sekitar 0,5 kali pada FY24 (0,6 kali pada FY23). Namun, menyusul penurunan OPBITDA secara absolut, ICRA memperkirakan rasio cakupan utang untuk sektor ini akan melemah di FY24 dengan rasio total utang terhadap laba operasional turun menjadi sekitar 3,4 kali dari 2,6 kali di FY23.

Jayanta Roy, wakil presiden senior dan kepala grup, pemeringkatan sektor korporat, ICRA, mengatakan: “Meskipun ada peningkatan volume benang kapas, ICRA memperkirakan pendapatan operasional perusahaan pemintalan kapas India akan menurun sebesar 9-10 persen dan margin operasional akan menyusut sebesar 200-240 bps pada FY24 di tengah penurunan yang signifikan pada realisasi dan tingkat kontribusi bruto yang lebih rendah. Namun demikian, kapasitas pembangkit listrik internal yang baru-baru ini ditambahkan oleh beberapa pemain tertentu kemungkinan akan mengurangi tekanan margin dalam jangka menengah.

“Industri ini telah melakukan belanja modal yang didanai oleh utang yang tinggi pada FY22 dan FY23, sebagian karena penangguhan biaya modal utama pada periode COVID (FY21). Akibatnya, dengan penurunan permintaan benang pada H2 FY23, metrik cakupan industri memburuk pada FY23. Karena lemahnya permintaan domestik dan realisasi yang lebih rendah pada FY24, para pemintal telah menghentikan rencana belanja modal utama dalam waktu dekat. Namun, ICRA memperkirakan adanya peningkatan marjinal dalam pengumuman belanja modal untuk FY25, didorong oleh persyaratan modernisasi mesin, aliran permintaan dari skema China Plus One, dan peningkatan permintaan domestik dari perusahaan-perusahaan pakaian jadi.”

(Red B-Teks/Ly)

ICRA (Infection Control Risk Assessment)

FY ( Finacial Year)

Views: 14

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *